Student Center SMK IKIFA

Loading...

Register

Pendidikan - 9 November 2023

SEJARAH ISLAM

Islam adalah salah satu agama monoteistik utama dunia. Itu dimulai pada awal abad ke-7. Islam berasal dari kata “al-silm” dan “istaslama” yang artinya damai dan pasrah. Tuhan dalam Islam disebut sebagai Allah, yang dalam bahasa Arab berarti “dewa” atau “dewa”. Seseorang yang beriman dan mengamalkan agama Islam disebut Muslim. 

Nabi Muhammad SAW hidup dari tahun 570-632. Ia lahir di Mekah dari keluarga kelas menengah di suku penggembala nomaden yang kuat dan pedagang sukses. Ayahnya meninggal sebelum dia lahir, dan ibunya meninggal ketika dia baru berusia enam tahun. Dia dibesarkan oleh keluarga angkat hingga dewasa. 

Muhammad bekerja sebagai pedagang selama beberapa tahun di jalur perdagangan antara Arab, Suriah, dan Yaman. Dia bertemu dengan seorang janda kaya bernama Khadijah yang menyewanya untuk melindungi karavannya di jalur perdagangan dan mereka akhirnya menikah. Ketika Muhammad berusia 40 tahun dia mulai mendengar suara-suara dan melihat penampakan malaikat-malaikat ilahi. 

Untuk lebih memahami penglihatan ini dia akan pergi ke Gunung Hira dan bermeditasi. Dalam satu perjalanan di tahun 610, Malaikat Jibril menampakkan diri kepadanya dan mengatakan kepadanya bahwa hanya ada satu tuhan, Allah, dan dia telah memilihnya sebagai seorang nabi. Muhammad SAW percaya dia adalah yang terakhir dan terbesar dalam serangkaian nabi bersama dengan Ibrahim AS, Musa AS dan Isa AS.

Nabi Muhammad SAW terus mendapatkan wahyu ini dan mulai mengkhotbahkan pesannya. Dia segera mendapatkan banyak pengikut, namun keyakinannya hanya pada satu tuhan mengecewakan orang-orang yang menyembah banyak dewa. Mereka takut ajaran Muhammad akan mengecewakan dewa-dewa kafir yang melindungi perdagangan mereka.

Pada tahun 622, Muhammad, keluarganya, dan para pengikutnya dianiaya karena keyakinan mereka dan harus melarikan diri dari Mekah. Penerbangan dari Mekkah ke Madinah disebut Hijrah. Mereka disambut di kota Madinah dan dapat dengan bebas menjalankan agamanya. Di sana masjid pertama dibangun dan dia serta para pengikutnya akan berdoa ke arah Mekah.

Pada saat itu kaum musyrik di Mekkah mencoba berperang dengan kaum muslimin di Madinah. Setelah beberapa pertempuran kaum Muslim mengalahkan para penyembah berhala, dan pada tahun 629 Muhammad kembali ke Mekah dengan 1500 mualaf dan menguasai kota. Selama 2 tahun berikutnya sebagian besar Jazirah Arab masuk Islam. Muhammad meninggal pada tahun 632 sebagai pemimpin Islam yang efektif dan penguasa Arab Selatan.

Pertumbuhan dan Penyebaran Islam

Dengan lebih dari 1,5 miliar pengikut di lebih dari 232 negara, Islam telah berkembang menjadi salah satu agama terbesar di dunia. Banyak Muslim tinggal di Asia, Afrika, dan Timur Tengah. Pertumbuhan dan penyebaran Islam dimulai ketika Nabi Muhammad mulai membagikan wahyu ilahi dan menyebarkan pesan yang dia terima dari Allah.

Dia dan para pengikutnya dianiaya dan harus melarikan diri ke kota tetangga Madinah pada tahun 622. Di sana dia dan para pengikutnya disambut dan imannya tumbuh. Setelah banyak konflik mereka dapat kembali ke Mekah pada tahun 630 dan menjadi pusat Islam. Setelah kematian Muhammad pada tahun 632, ajaran Islam menyebar dengan cepat ke banyak orang dan tempat di Timur Tengah. 

Periode setelah kematian Muhammad dikenal sebagai Kekhalifahan Rashidun yang berlangsung dari 610-750. Selama kekaisaran ini, administrasi dan pemerintahan Muslim didirikan dan memerintah Timur Tengah. Kekhalifahan diperintah oleh The Righteous Khalifa, atau pemimpin spiritual. 

Pada tahun 644, keempat pemimpin ini membantu Islam menyebar dan tumbuh jauh dan melampaui Timur Tengah melalui penaklukan kota-kota besar seperti Baghdad, Yerusalem, dan Aleksandria. Bagian utara dan barat Afrika juga ditaklukkan secara efektif mengambil kendali atas sebagian besar wilayah Bizantium dan Persia. 

Khalifah ketiga Utsman menciptakan versi Alquran yang menjadi standar dan digunakan secara luas di seluruh dunia Islam di sekolah-sekolah yang baru didirikan yang mengajarkan bahasa Arab dan studi Islam. Setelah kematian khalifah terakhir pada tahun 661, Kekhalifahan Umayyah menguasai kekaisaran dan memerintah hingga tahun 750. 

Sejarawan menganggap kekhalifahan ini sebagai khalifah yang paling kuat dan ekspansif. Kekhalifahan Umayyah menumbuhkan Kerajaan Islam hingga puncaknya dan memperluas kendalinya dari Timur Tengah ke sebagian Asia, India, Afrika Utara, dan sebagian Eropa. Pertumbuhan Islam di daerah-daerah ini membantu menyatukan orang-orang nomaden menjadi budaya yang lebih bersatu dengan menciptakan mata uang bersama, menjadikan bahasa Arab sebagai bahasa resmi, dan menstandarkan pengukuran. 

Hal ini menyebabkan “Zaman Keemasan” selama Dinasti Abbasiyah yang berkuasa dengan menggulingkan Umayyah pada tahun 750. Selama periode ini sains, matematika, astronomi, kedokteran, dan sastra berkembang pesat. Perpustakaan dan sekolah dibangun dan seni dan arsitektur berkembang pesat. Periode ini berlangsung hingga 1258

Sejarah Islam, Asal Usul, Penyebaran, Keyakinan dan Masa Keemasa

Liputan6.com, Jakarta Sejarah Islam menjadi salah satu perjalanan sejarah yang menarik untuk ditelusuri dan diperlajari. Di mana pada abad ke-7, Arab menjadi tempat lahirnya agama salah satu monoteistik besar di dunia yaitu Islam. Tepatnya dimulai di Gunung Hira, malaikat Jibril menampakkan diri kepada Nabi Muhammad SAW, di sinilah sejarah Islam dimulai.

Agama Islam pada dasarnya adalah agama yang mempercayai keberadaan satu Tuhan, Yang Maha Kuasa dan juga Maha Penyayang. Dalam Islam juga dijelaskan dan diakui bahwa nabi lain selain Nabi Muhammad SAW, seperti Nabi Ibrahim, Nabi Musa dan Nabi Isa, telah mengajarkan kebenaran yang sama di masa lalu, sebelum Islam muncul.

Namun dalam sejarah Islam, kita ketahui bahwa perkembangan agama Islam tidaklah mulus dan menemui banyak tantangan. Mengingat bahwa monoteisme bukanlah akidah yang populer bagi mereka yang mata pencahariannya bergantung pada berhala, yang merupakan tradisi dan mata pencaharian mayoritas masyarakat saat itu. 


Sejarah Islam

Islam adalah salah satu agama monoteistik utama dunia. Itu dimulai pada awal abad ke-7. Islam berasal dari kata “al-silm” dan “istaslama” yang artinya damai dan pasrah. Tuhan dalam Islam disebut sebagai Allah, yang dalam bahasa Arab berarti “dewa” atau “dewa”. Seseorang yang beriman dan mengamalkan agama Islam disebut Muslim. 

Nabi Muhammad SAW hidup dari tahun 570-632. Ia lahir di Mekah dari keluarga kelas menengah di suku penggembala nomaden yang kuat dan pedagang sukses. Ayahnya meninggal sebelum dia lahir, dan ibunya meninggal ketika dia baru berusia enam tahun. Dia dibesarkan oleh keluarga angkat hingga dewasa. 

Muhammad bekerja sebagai pedagang selama beberapa tahun di jalur perdagangan antara Arab, Suriah, dan Yaman. Dia bertemu dengan seorang janda kaya bernama Khadijah yang menyewanya untuk melindungi karavannya di jalur perdagangan dan mereka akhirnya menikah. Ketika Muhammad berusia 40 tahun dia mulai mendengar suara-suara dan melihat penampakan malaikat-malaikat ilahi. 

Untuk lebih memahami penglihatan ini dia akan pergi ke Gunung Hira dan bermeditasi. Dalam satu perjalanan di tahun 610, Malaikat Jibril menampakkan diri kepadanya dan mengatakan kepadanya bahwa hanya ada satu tuhan, Allah, dan dia telah memilihnya sebagai seorang nabi. Muhammad SAW percaya dia adalah yang terakhir dan terbesar dalam serangkaian nabi bersama dengan Ibrahim AS, Musa AS dan Isa AS.

Nabi Muhammad SAW terus mendapatkan wahyu ini dan mulai mengkhotbahkan pesannya. Dia segera mendapatkan banyak pengikut, namun keyakinannya hanya pada satu tuhan mengecewakan orang-orang yang menyembah banyak dewa. Mereka takut ajaran Muhammad akan mengecewakan dewa-dewa kafir yang melindungi perdagangan mereka.

Pada tahun 622, Muhammad, keluarganya, dan para pengikutnya dianiaya karena keyakinan mereka dan harus melarikan diri dari Mekah. Penerbangan dari Mekkah ke Madinah disebut Hijrah. Mereka disambut di kota Madinah dan dapat dengan bebas menjalankan agamanya. Di sana masjid pertama dibangun dan dia serta para pengikutnya akan berdoa ke arah Mekah.

Pada saat itu kaum musyrik di Mekkah mencoba berperang dengan kaum muslimin di Madinah. Setelah beberapa pertempuran kaum Muslim mengalahkan para penyembah berhala, dan pada tahun 629 Muhammad kembali ke Mekah dengan 1500 mualaf dan menguasai kota. Selama 2 tahun berikutnya sebagian besar Jazirah Arab masuk Islam. Muhammad meninggal pada tahun 632 sebagai pemimpin Islam yang efektif dan penguasa Arab Selatan


Pertumbuhan dan Penyebaran Islam

Dengan lebih dari 1,5 miliar pengikut di lebih dari 232 negara, Islam telah berkembang menjadi salah satu agama terbesar di dunia. Banyak Muslim tinggal di Asia, Afrika, dan Timur Tengah. Pertumbuhan dan penyebaran Islam dimulai ketika Nabi Muhammad mulai membagikan wahyu ilahi dan menyebarkan pesan yang dia terima dari Allah.

Dia dan para pengikutnya dianiaya dan harus melarikan diri ke kota tetangga Madinah pada tahun 622. Di sana dia dan para pengikutnya disambut dan imannya tumbuh. Setelah banyak konflik mereka dapat kembali ke Mekah pada tahun 630 dan menjadi pusat Islam. Setelah kematian Muhammad pada tahun 632, ajaran Islam menyebar dengan cepat ke banyak orang dan tempat di Timur Tengah. 

Periode setelah kematian Muhammad dikenal sebagai Kekhalifahan Rashidun yang berlangsung dari 610-750. Selama kekaisaran ini, administrasi dan pemerintahan Muslim didirikan dan memerintah Timur Tengah. Kekhalifahan diperintah oleh The Righteous Khalifa, atau pemimpin spiritual. 

Pada tahun 644, keempat pemimpin ini membantu Islam menyebar dan tumbuh jauh dan melampaui Timur Tengah melalui penaklukan kota-kota besar seperti Baghdad, Yerusalem, dan Aleksandria. Bagian utara dan barat Afrika juga ditaklukkan secara efektif mengambil kendali atas sebagian besar wilayah Bizantium dan Persia. 

Khalifah ketiga Utsman menciptakan versi Alquran yang menjadi standar dan digunakan secara luas di seluruh dunia Islam di sekolah-sekolah yang baru didirikan yang mengajarkan bahasa Arab dan studi Islam. Setelah kematian khalifah terakhir pada tahun 661, Kekhalifahan Umayyah menguasai kekaisaran dan memerintah hingga tahun 750. 

Sejarawan menganggap kekhalifahan ini sebagai khalifah yang paling kuat dan ekspansif. Kekhalifahan Umayyah menumbuhkan Kerajaan Islam hingga puncaknya dan memperluas kendalinya dari Timur Tengah ke sebagian Asia, India, Afrika Utara, dan sebagian Eropa. Pertumbuhan Islam di daerah-daerah ini membantu menyatukan orang-orang nomaden menjadi budaya yang lebih bersatu dengan menciptakan mata uang bersama, menjadikan bahasa Arab sebagai bahasa resmi, dan menstandarkan pengukuran. 

Hal ini menyebabkan “Zaman Keemasan” selama Dinasti Abbasiyah yang berkuasa dengan menggulingkan Umayyah pada tahun 750. Selama periode ini sains, matematika, astronomi, kedokteran, dan sastra berkembang pesat. Perpustakaan dan sekolah dibangun dan seni dan arsitektur berkembang pesat. Periode ini berlangsung hingga 1258


Keyakinan Islam: 5 Rukun Islam

Banyak orang mempraktikkan agama karena itu menciptakan rasa kebersamaan dan memiliki di antara mereka yang memiliki keyakinan yang sama. Agama memiliki praktik tertentu yang menciptakan rasa komunitas yang kuat di seluruh dunia. Lima Rukun Islam adalah aturan yang dipraktikkan oleh setiap Muslim yang menciptakan rasa keanggotaan yang kuat dari komunitas Muslim di seluruh dunia. 

Rukun Islam yang pertama disebut Syahadat atau Deklarasi Iman. Syahadat adalah ekspresi paling dasar dari keyakinan Islam. Itu hanya menyatakan bahwa “Tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah nabinya.” Ketika seorang Muslim membaca ini mereka menerimanya sebagai benar dan akan mengikuti semua komitmen Islam. Untuk menjadi seorang Muslim, seseorang harus membaca ini tiga kali dengan penuh keikhlasan di depan para saksi. 

Rukun Islam yang kedua adalah Salat atau Sholat. Muslim diharapkan untuk berdoa lima kali sehari sambil menghadap Mekkah. Di negara-negara Islam ada adzan umum yang menetapkan hari. Ritual ini berusia lebih dari 1400 tahun dan dipraktikkan oleh jutaan Muslim di seluruh dunia. 

Zakat-amal atau sedekah adalah rukun Islam yang ketiga. Muslim percaya bahwa mereka dimaksudkan untuk membagi kekayaan mereka dengan mereka yang kurang beruntung dalam komunitas orang beriman mereka. Setiap tahun Muslim diharapkan memberikan 2,5% dari gaji mereka untuk amal. Pemberian ini merupakan bentuk ibadah dan penyucian diri. Praktik ini membebaskan mereka dari kemelekatan pada kepemilikan dan keserakahan.

Puasa selama bulan suci Ramadhan disebut Sawm dan itu adalah rukun Islam keempat. Ramadan terjadi pada bulan ke-9 dalam kalender Islam. Ramadan berlangsung selama 30 hari. Selama 29 hari pertama umat Islam diharapkan berpuasa meninggalkan makan atau minum dari fajar hingga senja. Mereka memandang Sawm sebagai ketaatan kepada Tuhan dan belajar disiplin diri untuk menjadi lebih kuat secara spiritual. 

Yang terakhir dari lima rukun Islam adalah Haji di mana semua Muslim, yang mampu, diwajibkan untuk menunaikan ibadah haji, ke Mekkah dan tempat-tempat suci sekitarnya setidaknya sekali dalam hidup mereka. Ritual ini mempromosikan ikatan Islam dan terjadi setahun sekali di mana setiap Muslim berkumpul bersama di Mekah untuk memuji Allah di hadapan Ka’bah, sebuah tempat suci di Masjid Agung di Mekkah. Haji terjadi pada bulan 12 kalender Islam. 


Khalifah Awal dan Dinasti Islam

Setelah Nabi Muhammad, pendiri Islam, wafat pada tahun 632 pemerintahan Muslim yang disebut Khilafah menjadi pemimpin Kerajaan Islam. 4 khalifah pertama dikenal dalam sejarah Islam sebagai Kekhalifahan Rashidun, yang berarti “Khalifah yang Dibimbing dengan Benar”. Mereka semua terkait erat dengan Muhammad dan dikenal karena kepemimpinan dan kesalehan Muslim mereka. 

Selama masa pemerintahan mereka, terlepas dari tantangan dan ketidakstabilan yang harus mereka hadapi, kekhalifahan tumbuh dari kekuatan Arab murni, menjadi kerajaan terbesar hingga saat itu dalam sejarah dunia yang mencakup wilayah dari Mesir di Barat hingga Persia di Timur. 

Yang pertama dari Kekhalifahan Rashidun adalah Abu Bakar, dan memimpin 632-634. Abu Bakar dikenal sebagai “Yang Jujur”. Ia berhasil menghentikan pemberontakan di wilayah tersebut dan mengukuhkan kekhalifahan sebagai penguasa wilayah tersebut. Khalifah kedua adalah Umar ibn al-Khattab yang memerintah dari tahun 634-644. 

Dia sangat memperluas Kekaisaran Islam dan berhasil menguasai Timur Tengah dan daerah tetangga seperti Mesir, Suriah, dan Afrika Utara. Khalifah ketiga adalah Utsman dari tahun 644-656 yang mendirikan kitab suci resmi Islam, Al-Qur’an. Khalifah terakhir adalah Ali bin Abi Thalib yang memerintah dari 656-661 dan dikenal karena kebijaksanaan dan pidatonya.

Ali dibunuh pada tahun 661 dan tak lama setelah Dinasti Umayyah menguasai Kerajaan Islam. Di bawah dinasti ini, kekaisaran berkembang pesat hingga mencakup sebagian Afrika Utara, India Barat, dan Spanyol. Pada puncaknya, itu adalah salah satu kerajaan terbesar dalam sejarah dunia. Umayyah menyatukan kekaisaran melalui beberapa upaya seperti menjadikan bahasa Arab sebagai bahasa resmi dan menetapkan mata uang bersama dan sistem pengukuran. 

Pada tahun 750, Dinasti Abbasiyah menggulingkan Dinasti Umayyah. Pemerintahan Abbasiyah menandai periode penemuan dan pencapaian ilmiah. Periode ini disebut sebagai Zaman Keemasan Islam. Selama ini banyak pencapaian teknologi dan artistik dalam sains, matematika, kedokteran, pendidikan, dan seni dibuat. 

Pada 1258, ibu kota kekhalifahan Abbasiyah, Damaskus, dijarah oleh bangsa Mongol dan khalifah dibunuh. Setelah ini, Abbasiyah pindah ke Mesir dan mendirikan kembali kekhalifahan. Namun, sejak saat itu kekhalifahan hanya memiliki sedikit kekuatan politik. 


Pencapaian Zaman Keemasan Islam

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, selama Kekhalifahan Abbasiyah, Kekaisaran Islam memberikan kontribusi besar terhadap kemajuan di berbagai bidang, termasuk sastra, filsafat, sains, kedokteran, matematika, dan seni. Periode ini dikenal sebagai Zaman Keemasan Islam dan berlangsung dari tahun 790 – 1258. 

Selama periode ini, budaya Islam sangat mementingkan pendidikan. Universitas negeri pertama didirikan di Baghdad, tempat filsafat dan sastra dipelajari. Pendongeng Arab mengumpulkan karya dari berbagai sumber dan menulis banyak bentuk sastra seperti puisi, sejarah, teologi, filsafat, dan dongeng. Yang paling terkenal adalah kumpulan cerita rakyat Arab yang disebut “Seribu Satu Malam”.

Sarjana Muslim menerjemahkan dan melestarikan karya para filsuf Yunani Kuno. Dua filosofi muncul dari periode ini, Falsafah yang merupakan logika berdasarkan filsafat Yunani, matematika, dan fisika dan Kalam, yang merupakan penjelasan dan pemikiran keyakinan agama Islam. 

Dokter mempelajari karya Yunani dan India dan menambahkan ide mereka tentang kedokteran. Ada rumah sakit di semua kota besar. Kedokteran Islam mengembangkan perawatan medis yang penting, termasuk cara untuk mengobati katarak mata dengan operasi. Buku kedokteran kuno mereka disebut “The Canon of Medicine” yang digunakan sebagai referensi di seluruh kerajaan Islam dan Eropa selama berabad-abad.

Ilmuwan Islam dibangun di atas karya rekan Yunani dan India mereka. Mereka menggunakan astronomi untuk navigasi, membuat kalender, dan untuk praktik keagamaan seperti menemukan arah Mekah untuk sholat.

Mereka membangun observatorium untuk mempelajari langit dan menemukan kuadran dan astrolabe. Astrolabe seperti model genggam alam semesta yang dapat membantu para astronom mengidentifikasi planet dan bintang. Itu juga digunakan oleh penjelajah untuk menentukan  garis lintang di lautan.

QS al-Baqarah,2:218.

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَالَّذِينَ هَاجَرُوا وَجَاهَدُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ أُوْلَئِكَ يَرْجُونَ رَحْمَةَ اللَّهِ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ.

Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah, mereka itu mengharapkan rahmat Allah, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

HR. al-Bukhari dan Muslim dari Umar bin al-Khattab berkata: Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda;

إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى دُنْيَا يُصِيبُهَا أَوْ إِلَى امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ.

Perbuatan-perbuatan itu hanyalah dengan niat dan bagi setiap orang hanyalah menurut apa yang diniatkan. Karena itu, siapa yang hijrahnya itu kepada kerelaan Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya ialah kepada Allah dan Rasul-Nya, dan barang siapa hijrahnya untuk memperoleh keduniaan atau wanita yang bakal dikawininya, maka hijrahnya itu ialah kepada apa yang telah dihijrahi.

dari artikel:https://www.liputan6.com/hot/read/5214399/sejarah-islam-asal-usul-penyebaran-keyakinan-dan-masa-keemasan